~when everything seems like it's falling apart, that's when God is putting things together just the way He wants it~ (unknown)
RSS

Wednesday, February 13, 2013

Simple Little Things Called Kindness

Gambar diambil dari :
http://www.lovefunandfootball.com/2013/01/kindness.html


Rabu 13/2 (9:54 pm)

Kejadian ini sebenernya gua alami di bulan Januari lalu, tepatnya di tanggal 11 Januari, tentu saja gua tau akan hal ini bukan karena ingatan gua yang kuat, haha, tapi lebih karena pas hari kejadian itu gua mengirimkan sms ke temen gua dan sms itu masih tersimpan di folder "sent", hahahaha :p

Anywayy.. kejadian ini pastinya masuk ke dalam toples, haha, tapi gua pikir2 kalau hanya ngendon di toples aja maka hanya gua (dan temen gua) yang tau, jadi lebih baik gua posting aja di blog, siapa tau ada yang 'kebetulan' nyasar di sini jadinya khan bisa ikutan baca, siapa tau jadi terinspirasi untuk melakukan kebaikan yang sama, atau bahkan lebih lagi ;)

Kindness. Kebaikan. Suatu hal yang terasa langka di jaman sekarang ini. Tiap baca koran atau nonton TV itu jarang bangets yang mengedepankan berita kebaikan, yang ramai dibahas itu tentang kejahatan, kebobrokan, dan beragam hal negatif lainnya yang hanya menambah stres ajaa.. padahal ya ketika kita melangkah keluar dari our own 'bubble' dan mulai berinteraksi dengan orang2 di sekitar kita, barulah kita menyadari bahwa ternyata masih banyak orang baik di dunia ini.

Hal2 yang mereka lakukan itu mungkin bukan termasuk kategori perbuatan yang mengubah wajah dunia, atau yang berhasil mengentaskan beragam masalah di dunia ini, tapi heyy.. gua pikir perbuatan baik, sekecil apapun, haruslah tetap dihargai sebagai perbuatan baik, karena walau terlihat sepele dan bisa dilakukan oleh semua orang tapi pada kenyataannya banyak orang yang memilih untuk tidak melakukannya.

Kejadian yang membuat gua menuliskan postingan ini berawal di tanggal 10 Januari 2013 di mana hari itu nyokap memesan jus stroberi untuk gua bawa pulang. Seperti biasa kalau sekalinya keluar rumah itu ngga mungkin lah hanya beli jus aja terus pulang, mampir2 dulu ke mobil surat, terus ke supermarket lalu ke JNE dan mesen bakmi, baru dhe pulang.

Naahh.. saking ribets-nya bolak balik, gua itu kelupaan ngambil jus yang gua pesan, hahahaha.. padahal ya tuh tukang jus letaknya persis bersebelahan ama tukang bakmi! Dan hari itu gua udah kaya setrikaan bolak balik, mondar mandir ngelewatin tukang bakmi karena kelupaan ngambil sumpit, hahaha.. tapi pas giliran semua urusan udah beres eh malah lenggang kangkung aja pulang ke rumah tanpa inget menjemput si jus stroberi. Baru keingetnya itu pas udah mau deket bangets ama rumah, dipikir2 mau balik cuman buat ngambil jus ya males juga soalnya barang belanjaan udah berat dan walau dengan berjalan kaki itu paling lama juga 10 menit tapi di bawah kegarangan si matahari mah lumayan panas juga tuh kepala, akhirnya gua memutuskan buat pulang dulu ke rumah buat makan siang, nantii setelah makan baru dhe balik buat ngambil jus.

Tapi, itu rencananya, hahaha.. karena sehabis makan, perut kenyang dan dimanjakan dengan dinginnya AC, jadi males ngebayangin musti kembali berpanas2 ria ke tempat jus, haha.. jadi direlakan dhe 8 ribu melayang tanpa barang :p Lucunya sorenya sekitar jam 4 itu tumben2an koko gua udah balik dan mau ke Puri buat beli makan sore buat nyokap, dia nawarin buat ngambil jus tapi gua pikir jam segituan pasti udah tutup lah, jadi kembali batal dhe nyokap nyeruput jus stroberi.

Keesokan harinya gua balik lagi ke tukang jus-nya, mau mesen buat dibawa pulang. Ngga ada angin, ngga ada ujan, tau2 tukang jus-nya bilang, "Kemaren yang mesen jus ngga diambil ya? Mau stroberi lagi atau ganti yang lain?"

Lhoo? "Emangnya ngga apa2 nih?", tanya gua. And si Mas-nya bilang, "Iya, ngga apa2 kok."

Huaa.. gua terharu lho! Beneran! Hahahaha.. padahal ya gua rasa dilihat dari sudut mana pun ya gua yang salah karena khan gua yang ngga mengambil pesanan, pertama sih karena lupa tapi terus khan gua inget walau akhirnya memang rasa malas yang menang :p

Jadi gua pikir andai si tukang jus-nya ngga mau sekalipun, gua juga ngga berhak menuntutnya untuk memberikan gua jus pengganti.

Tapi ternyata oh ternyata, malah dia yang menawarkan lho, walau ngga gua singgung2!

And for me.. itu adalah salah satu bentuk kebaikan yang walau kesannya sederhana tapi mungkin ngga setiap dari kita mau melakukannya :D

Memang sih bisa aja ada yang bilang, "Pasti jus elo udah dijual ke orang lain lah, jadi ya wajar aja kalau dia mau ngasih pengganti buat elo!", well.. terlepas bagaimana akhir nasib jus stroberi itu, again menurut gua sih si tukang jus itu ngga berkewajiban mengganti. Tapi dia memutuskan untuk menggantinya, mungkin karena dia merasa ngga berhak menerima uang sementara gua ngga nerima barang.

Simple little thing called kindness, yang mungkin saat ini setelah sebulan lebih berlalu sejak kejadian itu, tukang jus-nya juga udah lagi ingat akan penggantian jus itu but somehow gaung dari perbuatannya itu masih terdengar sampai sekarang, setidaknya buat gua, bahwa heyy.. di tengah dunia yang kesannya semakin jahat dari hari ke hari ini, masih ada lhoo orang2 baik di tengah2 kita, mungkin kita aja yang ngga jeli untuk menangkap keberadaan mereka, mungkin kita-nya aja yang terlalu dibutakan oleh our own fantasy of grand extravagant things sehingga melewatkan kebaikan2 yang datang dalam bentuk sederhana.

Kindness. Kebaikan. Maukah kita menjadi bagian dalam hal yang mulai langka di dunia ini? ;)

Rabu 13/2 (10:31 pm)

-Indah-

3 raindrops:

o said...

in the end.. only kindness matters (lagi2 ngutip si jewel hehe)

-Indah- said...

hehehe, kata2nya itu baguss.. in the end emang only kindness matters yaa ^o^

Sang Cerpenis bercerita said...

ya meskipun langka tapi pasti ada yg orang baik kok. saya yakin itu.

Post a Comment

thank you for coming and reading.. would love to hear your thoughts on the related post ;)