~when everything seems like it's falling apart, that's when God is putting things together just the way He wants it~ (unknown)
RSS

Saturday, October 16, 2010

Movies : Eat Pray Love

 Gambar diambil dari :
http://www.guidetoonlineschools.com/blog/2010/08/05/eat-pray-love/



Topic starter : Saturday, October 16, 2010 (12:21 am)

Jumat malam gua nonton "Eat Pray Love" bareng Sheryl di bioskop deket rumah. Mungkin karena Bali ikut di-shoot kali yaa makanya nih film sampai diputar di 2 studio, hahaha.. and emang lumayan penuh sih, terutama mengingat itu khan bukan wiken githu lhoo.. and 2 studio pulaa.. pluss.. dramaa!

Menarik untuk disimak bahwa kita ini sebenernya jiwa nasionalisnya itu masih tinggi lhoo, hihihi..

Anywayy.. gua ngga akan bahas tentang jalan cerita filmnya ataupun seberapa mirip versi layar lebarnya dengan versi bukunya, atau hal2 yang semacam ituu..

Karena  yang pengen gua bahas adalahh.. line2 dialog yang berkesan buat gua sepanjang nonton nih film, huahahahaha :p

*walau tentu aja akan gua sajikan dalam bahasa gua sendiri, mana gua inget sama persis, wakakakakak :p*

Gua rasa dari sekian banyak kata2nya ituu.. yang paling berkesan adalah ketika si Richard from Texas bilang ke Liz, "You gotta forgive yourself!"

Forgive yourself.. Memaafkan diri sendiri..

Hal itu terkadang amat sangat suliiiiit untuk dilakukan, iya ngga sih?

Bahkan yaa, gua bilang lebih mudah untuk memaafkan orang lain yang berbuat salah kepada kita dibanding dengan memaafkan diri sendiri atas kesalahan yang kita lakukan!

Kenapa githu yaa?

Kenapa seringkali tuh kita lebih keras ama diri kita sendiri?

Why do we crave for perfections and terkadang sulit menerima bahwa ada banyak hal di dunia ini yang seringkali ngga berjalan sesuai dengan yang kita inginkan dan we gotta try to forgive ourselves karena justru dari 'kekacauan' itu biasanya kita akan dapat banyaaaak sekali pelajaran yang berharga.

Air yang tenang emang lebih enak untuk diarungi tapii hanya dengan menghadapi amukan ombak and terjangan badai dalam perjalanan itu yang bisa mengasah kemampuan kita dalam mengendalikan kapal supaya ngga tersapu ombak.

Huahahaha.. tentu aja bagian yang di atas itu amat sangaaat jauh lebih gampang untuk diucapkan daripada dialami sendiri :p

Oh iya mengenai film vs buku, lucunya yaa.. gua amat sangat senang bener pas bagian si Liz itu ada di Roma and membaca deskripsi betapa enaknya makanan yang dilahap ituu, huaa.. bikin ngiler, ahahaha..

Versi filmnya? Well.. walau tetap bagus tapi ntah kenapa berasa rada kurang sih kalo buat gua, ahahaha..

Sementara pas di India itu gua belon sempet baca tapi menurut temen gua sih amat sangat membosankan sekali di buku, surprisingly versi filmnya itu menarik juga sih buat gua karena apa ya? Mungkin karena ngebahasnya tentang pencarian Tuhan githu and huahahaa.. bener bangets tuh susah bangets buat 'mengosongkan' pikiran :p

Sementara adegan di Bali-nya, gua demeenn.. ngga tau ya, I think it's sweet.. betapa 2 anak manusia yang dulu pernah segitu tersakitinya oleh cinta sehingga mereka menutup diri dan hati mereka karena takut untuk kembali mencintai seseorang dan harus kembali merasakan sakit ketika orang itu meninggalkan mereka.. tapii ternyataa.. ketika cinta menyapa, betapapun mereka mencoba berlari menjauh darinya, pada akhirnya mereka ngga bisa mencegah cinta untuk bersemayam di dalam hati.

Aahh yaa.. ada satu line lagi yang menarik buat gua, ketika suami temannya si Liz di New York itu bilang ke Liz, "Lucu juga ya, Liz, dulu ketika elo ama si Stephen, elo terlihat mirips ma dia. Sekarang ketika elo bersama dengan David, elo jadi mirips ma dia!"

Huehehe.. sometimes it's soo easy kali yaa to lose yourself when you're attached to someone? Terutama mungkin kalo elo berhubungan dengan orang yang suka mendominasi segalanya githu sementara elo tuh tipe orang yang lebih banyak mengalah akhirnya dalam proses menjaga 'perdamaian' itu.. you might lose yourself bit by bit..

Hmm.. menarik!

Balance. Keseimbangan.

Pada akhirnya gua pikir hubungan kita ke Tuhan itu harus tercermin juga di dalam hubungan yang kita jalin dengan sesama.

Hmm hmm.. lagi2 ini sesuatu yang menarik, ahahaha..

Banyak hal menarik sebenernya yang bisa ditemukan di film ini, ahahaha.. tadi perasaan ada banyak dhe yang pengen gua bahas tapi seperti biasaa.. kalo poin2nya kaga dicatat tuh suka kelupaan dhe, ahahaha :p

Yaa.. sutralah, segini dulu otree2 it's khan? ;)

Tapi yaa.. I gotta sayy walau filmnya cukup menarik buat gua, kayanya belon sampe bikin gua tergerak untuk melanjutkan baca bukunya sampai menyentuh kata tamat, wakakakakak..

Topic ended : Sabtu, 16 Oktober 2010 (12:57 am)

-Indah-
a wonderer soul

3 raindrops:

the dream catcher said...

nice posting Indah :)
Kalau boleh saran, lanjutin aja dan baca langsung ke part dia di Indonesia :)

lynn said...

hmph padahal banyak mo nanya lebih detail tentang film ini,eh dikau tak finish baca, he he he, abis banyak yang gak diungkap di film sich yach, jadi banyak tanda tanya di mana mana, but overall, the movie is not bad, cuma si felipe-nya aja yang menurut gua pribadi salah casting he he he masih mending dikasih yang maen ama colin firth di accidental husband dech

-Indah- said...

Riaa.. huhu, masih belon nemu mood untuk ngelannjutin baca tuh buku, ahahaha..

Meii.. hihihi, tanya ke si Ria aja tuh, dia udah kelar baca sebelon nonton nih film :p Ahahaha.. btw, gua lupa dhe, kenapa ya sepertinya elo sebel bangets ma yang main jadi Felipe? :p

Post a Comment

thank you for coming and reading.. would love to hear your thoughts on the related post ;)