~when everything seems like it's falling apart, that's when God is putting things together just the way He wants it~ (unknown)
RSS

Friday, April 9, 2010

Celoteh Clara : Why Don't You Just Say It?

Gambar diambil dari :
http://heatherbailey.typepad.com/heather_bailey/images/2008/12/20/december07_2.jpg


Topic starter : Jumat, 9 April 2010 (11:25 am)

Tadi lagi iseng2 buka notes kecil gua tempat gua mencoret2 apa yang melintas dalam pikiran.

Kadang hanya berupa topiknya aja supaya pas gua buka kompie ngga lupa githu tadi mo ngebahas apa, haha.. tapi seringkali juga karena topiknya menggoda untuk langsung ditulis yaa ambil bolpen and mulai mencoret2 tuh kertas dhe, ntar tinggal dipindahin ke kompie.

Anywayy.. postingan kali ini udah ditulis dari bulan Februari kali yaa, masa2 di mana gua lagi gencar2nya nulis di nih blog, wakakakak.. tapi gua lupa kenapa kok akhirnya ngga jadi di-post yaa? Hmm hmm..

Mari mulai memindahkan tulisan tangan itu ke postingan di blog, haha.. lumayan khan buat nambahin jumlah postingan, hihi.. soalnya feel untuk ngisi di sini lagi kurang dapat boo.. jadi kadang harus dipancing2 :p

Yukk, marii..

Huaa.. gua lagi gregetan bangets ma orang2 yang kaga bisa ngungkapin langsung apa yang sebenernya mereka rasakan. Ughh.. bener2 gregetan dhe!

Oh, waitt.. orang yang gua maksudkan di atas itu kok.. ngg.. MIRIPS ma gua yaa? Huahahaha :p

Ehh.. tapi beneran dhe, have you realized it yet? I have.. ohh tunggu, realize tentang apaan toh? Lhoo? Gua belon bilang ya, hahaa.. pantes aja situ bengong ngga tau gua ngomong apaan :p Makanya, sesekali bo yaa aktif nanya githu lhoo kalo emang ngga ngerti, jangan diam aja nunggu gua nyadar and ngeh kalo ada yang lagi bengong ngga mudeng.

Anywayy.. udah beberapa saat ini gua menyadari bahwa ketika sebel ama suatu sifat yang ada dalam diri seseorang maka sebenernya terkadang tuh yaa (catat : terkadang yang artinya not always!) *ehemm* sifat yang kita ngga suka itu tuh ada juga dalam diri kita! Huahahaha..

Ngga percaya? Coba dhe diinget2 dulu dengan kepala dingin and hati yang ngga terbakar amarah. Kalo perlu bikin list gih tentang hal2 or sifat2 yang elo ngga suka dari diri orang lain and be honest with yourself (ngga perlu honest ke gua kok, ngga ngaruh juga toh? :p) and setelah ituu.. time for reality check.. can you honestly say kalo di antara list yang (mungkin) sedemikian panjangnya ituu.. ngga ada satupun hal yang elo ngga suka yang ada juga dalam diri elo?

Beneran? Serius loee? Wooww.. selamat, berarti elo makhluk langka, hahaha.. ehh, atau justru malah elo yang termasuk common and gua yang langka? Hihihi.. penting bangets buat dibahas, emangnya mo dimasukin ke museum githu, pake adu kelangkaan segala :p

Tapii.. gua ngga langka aahh.. gua memilih unik dan spesial aja, ahahaha.. malah dibahas :p

Tapii.. lucu juga sih kalo dipikir2, mereka yang ngga ngomong itu justru tipe yang outspoken lhoo.. Taunya gimana? Lhaa? Selama ini mereka begitu bebas merdekanya mengungkapkan apa yang ada dalam pikiran mereka tanpa tedeng aling, nah ini kenapa juga when it comes to say "I miss you", kok mereka malah menahan diri yaa? Aneehh..

Apa salahnya sih kangen ma seseorang? Selama dia bukan suami or istri orang lain yaa wajar2 ajalah kalo bilang "gua kangeeeeen ama eloo!" kalo perlu dengan gaya kucing manja githu, huahahaha.. *ngebayangin*

Kadang gua pikir lucu juga sih, ketika diperhadapkan dengan orang yang mirips ma kita tuh jadi seperti sedang bercermin dan kita bisa melihat sesuatu dengan lebih jelas dan mungkin mungkin pada akhirnya bisa memahami bagaimana rasanya selama ini berada dalam posisi orang yang harus menghadapi diri kita.

Huaa.. ternyata ternyataa.. gua itu kadang menyebalkan! Wakakakakakak.. *tawa miris.com*

(kadang aja lhoo menyebalkannya, ahahaha.. mudah2an not always :p)

Well, setidaknya gua ngerasa terganggu ama sikap orang yang mirips gua itu, hihihi :p

Lagi mikir, kenapa yaa kadang susah untuk mengungkapkan apa yang ada di hati dengan jujur? Kalo emang perbuatan seseorang itu menyakiti kita, kenapa sih kita ngga ngomong langsung ke dia, "Look here.. you're hurting me, you know!" (kenapa musti ngomongnya in English yaa? Ntahlahh..kalo ngomong yang sedih2 itu emang enakan in English, haha, jadi sedihnya ngga terlalu kerasa karena otak sibuk menerjemahkan kalimat yang mo ditulis, huehehehe ;p).

Kenapa bukannya kita ngomong aja sejujurnya githu kalo kita terluka dan tersakiti dengan kata2 ataupun perbuatannya, tapi kita malah masang fake smile and pretend that we're alright?

Why? Apa yang salah? Ajaran dari mana?

Mungkin emang benar kalo kita udah kehilangan kemampuan untuk mendengarkan kali yaa.. sehingga seringkali ketika kita mengungkapkan apa yang kita rasakan, tetap aja pihak lain itu ngga berhasil 'menangkap' apa yang kita ucapkan jadilah kita merasa bahwa untuk mereka itu apa yang kita rasakan bukanlah sesuatu yang penting!

Huaa.. ribets!!

Ahh.. andai masing2 dari kita memperbaiki cara berkomunikasi satu sama lain, benarkah bisa lebih menghindarkan dari yang namanya kesalahpahaman?

Will it save us from pains?

Pastinya ngga mungkin sepenuhnya juga sih tapi setidaknya dari segi frekuensi, will it work?

Karena seringkali sakit hati itu bermula dari kesalahpahaman yang mana pihak yang satu menangkap hal yang berbeda dari yang dimaksudkan oleh pihak lainnya.

Apakah the truth hurts karena kita udah terbiasa hidup dalam kebohongan? Karena jika kita telah terbiasa jujur satu dengan yang lainnya maka mustinya ngga kaget lagi donks ama 'kenyataan' walau mungkin apa yang kita tahu itu bukan yang kita harapkan.

Gua lagi coba memanggil kembali ingatan gua berkaitan dengan hal yang gua tulis di atas, siapa sih yang ada dalam pikiran gua ketika gua menuliskan soal 'i miss you' itu, ahahaa..

Sepertinya gua mulai nangkap dhe siapa yang memicu gua buat bikin postingan ini, huehehehe..

Kalo ngga salah, orang itu bilang : taukah elo kalo di balik kata2 kasar gua ama elo itu, gua cuman pengen bilang kalo gua sayang ama elo? And gua kangen ma elo and masih ingin bersama.

Ehh.. kalo ngga salah sih kurang lebih githu dhe, ahahaha.. lupa tepatnya gimana :p

Nah nahh.. gua jadi mikirr..

Kenapa juga harus ngomong kasar sih? Kenapa juga ngga langsung aja bilang githu kalo elo masih sayang ama tuh orang? Kenapa juga ngga bilang aja kalo elo kangen githu ama dia?

Kenapa harus ngomong kasar?

Karena gua tauu.. setidaknya buat gua, hahaha, karena gua yaa mana tau gimana cara otak and hati elo dalam memproses sesuatu, bukan? :p

Buat gua, kalo suatu kalimat itu dilontarkan dengan emosi tingkat tinggi, seringkali gua itu hanya terpaku di tones-nya and mana sempet merhatiin kata2nya or mencari2 makna di balik kata2 kasar ituu..

Love hurts?

Iya sih, kadang cinta itu emang menyakitkan, tapi bukan berarti elo secara sukarela terus menerus menghujamkan pisau di dada orang yang elo sayangi dan terus berharap dia akan tetap ada di sisi elo.

Aihh, Neng.. bisa kehabisan darah kalee.

Yang nyebelinnya tuh yaa seringkali orang yang gampang melontarkan kata2 kasar itu adalah orang yang sama yang gampang melupakan kata2 kasar yang pernah mereka ucapkan!!

Yaikss.. itu mang beneran lupa atau pura2 lupa sih?

Kemaren ini gua juga sempet baca postingan temen gua terus dalam kalimat yang dia rangkai itu dia bilang : gua ngga boleh marah ama dia.

Hmm.. gua tercenung pas membaca kalimat itu.

Emangnya iya kita ngga boleh marah ama seseorang? Whyy?

Gua pikir ngga ada salahnya buat marah ma seseorang, karena well.. emosi itu datang tanpa permisi, anytime, anyplace..

Bersyukurlah kalo masih bisa merasakan marah, berarti emosi elo masih jalan, huahahaha..

Dibanding githuu.. kalo dicubit cuman nyengir, disenggol ketawa2, disodok malah terpingkal2, wakakakak.. gua ngeri dhe kalo harus berhadapan ama orang yang seperti ituu :p

Walau yaa.. tentu aja gua juga ogah berhadapan ama orang yang baru kesenggol dikits ngamuknya udah sampe Bandung! Huahahaha.. amplopp dhee..

There's nothing wrong in being mad. Karena biar gimana masing2 dari kita itu mempunyai proses mikir and respon hati yang berbeda satu dengan yang lainnya.

Yang perlu dipelajari itu adalah cara mengungkapkan kemarahan, nahh.. itu yang penting!

Bukannya ngga boleh marah, tapi bagaimana cara elo mengeluarkan kemarahan, itu yang membedakan.

Karena kalo elo marah en elo terus menerus bilang ke diri elo sendiri : gua seharusnya ngga marah, gua seharusnya ngga marah.. jangan heran kalo suatu hari nanti elo ngga bisa merasakan gejolak emosi apapun karena sedikit demi sedikit elo terus mengikis dan menyangkal perasaan elo yang akhirnya membawanya ke suatu titik di mana elo ngga bisa lagi mengenali emosi yang elo rasakan atau malah ngga bisa merasakan apa2 sama sekali, huhuhu..

Well.. setiap dari kita punya alasan sendiri kenapa kita milih untuk diam aja.

I do have my own reasons when I remain silence.

Tapi setidaknya gua berusaha sebisa mungkin untuk ngga melontarkan kata2 yang menyakitkan karena words cut deep, babee..

And ngeri aahh.. berhubung gua percaya what goes around will always come around again someday, someway, soo.. mending ngga usah mengundang secara sukarela dhe hal2 yang menyakitkan, huhuhu..

Hmm hmm.. ternyata bikin postingan yang fokus itu susah yaa, ahahaha :p

Ciaoo..

Topic ended : Jumat, 9 April 2010 (12:26 pm)

-Indah-
the soul traveller

3 raindrops:

Irene said...

Helloooo... gimana ya caranya biar nulis bisa panjang dan mengalir kayak gini?? ;))

o said...

iya ndah tulisannya kontradiktif. kalo elu mau org2 nanya ada apa, mustinya elu jadi org yg mau jawab pertanyaan, jgn remain in silence. itu aja sih. kadang org2 outspoken itu jadi males mengungkapkan/menanyakan krn udah keburu tau bahwa yg dihadapi adalah org yg males ngomong :)

bridge said...

gue beneran gak mampu menangkap sebenarnya elo mau nulis apa ya... hahahaha....
apakah ini bercerita ttg kita suka benci sama kelakuan seseorang krn tanpa sadar itu sbenarnya kelakuan kita sendiri...
atau knp untuk mengungkapkan rasa sayang itu harus dgn kasar...
atau knp kita gak boleh marah????

Post a Comment

thank you for coming and reading.. would love to hear your thoughts on the related post ;)