~when everything seems like it's falling apart, that's when God is putting things together just the way He wants it~ (unknown)
RSS

Monday, December 13, 2010

Kampung Fiksi : Post Power Syndrome

 Gambar diambil dari :
http://www.kapanlagi.com/partner/blitzmegaplex/dorian_gray.html


Topic starter : Rabu, 8 Desember 2010 (5:21 pm)

Topic continues : Senin, 13 Desember 2010 (9:57 pm)

Tema "Kampung Fiksi" untuk minggu ini adalah mengenal post power syndrome.

Apakah yang dimaksud dengan post power syndrome itu sendiri?

Menurut artikel yang terdapat dalam blognya Novianto, post power syndrome adalah gejala yang terjadi di mana penderita hidup dalam bayang2 kebesaran masa lalunya.

Kalo dari beberapa 'fiksi' yang gua baca sehubungan dengan topik ini, kebanyakan itu pada ngga bisa 'nerima' ketika udah lengser dari kedudukan yang dulunya memberikan banyak kemudahan serta penghormatan pada dirinya.

Kalo kesan gua pribadi yaa, terlepas dari segala teori yang ada, orang yang kena post power syndrome ini tuh kesannya adalah tipe yang gila hormat, wakakakak..

Atau lebih tepatnya orang yang menikmati ketika orang lain itu pada nunduk2 and memberi penghormatan (yang kadang terlalu berlebihan) pada dirinya hanya karena 'memandang' jabatan yang dia pegang, belon tentu karena kepribadian orang itu sendiri lho yaa..

Jadi ketika dia turun dari jabatannya, otomatis orang yang pada dasarnya ngga respect ke dia yaa ngga lagi memberikan 'penghormatan' pada dirinya jadilah dia ngerasa ada yang kurang githu lhoo..

Karena menurut gua kalo emang secara pribadi orang yang bersangkutan itu emang punya wibawa and orang menaruh hormat padanya bukan hanya karena kedudukannya, walau dia udah ngga lagi menjabat posisi 'penting' sekalipun, orang akan tetap hormat kepada dia.

Jadi apa bisa dibilang orang yang kena post power syndrome adalah orang yang crave for attention? Bisa jadi.. walau untuk lebih yakinnya sih mending cari artikel2 yang berhubungan ama hal ini dhe, huehehehe.. gua khan hanya demen menyimpulkan tanpa berlandaskan teori :p

Oh iyaa.. menariknya lagi dari fiksi tentang post power syndrome, huehehee.. kenapa yaa.. kok kaum wanita yang pada terkena sindrom ini yaa padahal yang menjabat itu lakinya, ahahaha..

Jadi mikir.. pernah denger ngga sih soal "di balik pria hebat itu pasti ada wanita hebat" sementaraa.. di balik wanita hebat itu belon tentu ada pria hebat yang menyokongnya, hmm hmm..

Apa itu artinyaa.. wanita itu sebenernya yang lebih mudah jatuh dalam kehausan akan kekuasaan? :p

Udah rahasia umum khan kalo kaum pria itu 'jatuh'-nya di wanita, ahahaha.. gua jadi mikir.. jangan2 wanita itu sebenernya yang lebih ambisius dibandingin kaum pria yaa?

Hmm hmm..

Okee dokee.. sebenernya gua rada blebep ama topik yang satu inii.. jadi marilah kita sudahi sampai di sini ajaa, ahahaha..

Ciaoo..

Topic ended : Senin, 13 Desember 2010 (10:15 pm)

-Indah-

6 raindrops:

ge siahaya said...

Hihihi... Sebenernya sih, perempuan sama laki2 sama2 bisa kena PPS, kebetulan aja yg gw tulis di fiksi gw itu sebenernya bener2 terjadi (hanya aja gw dramatisir dunk) dan mmg si Oom itu selama 1 tahun "tersiksa" karena diwajibkan untuk tetap ngantor sama si Tante. Untung aja, di dept. kehutanan saat itu, ada grup para pensiunan eselon 1 dan 2, disediakan ruangan khusus tempat mereka ngumpul2, dan bisa fitnes atau makan2 bareng, terus golf bareng, etc. yg jelas "mahal", pdhl pensiunan kan pendapatannya jelas sdh ga sama dengan waktu masih menjabat. (Kok gw jadi OOT yak?).

Nah kalo soal kenapa kok ibu2, sebab cerita yg unik itu mmg kejadiannya ibu2 sih, sdgkan kalo bapak2 juga ada mmg, yg kalo ke bank maunya masuk langsung ketemu sama pimpinan, huehuehue..cuman ribet neranginnya jadi gw males nulisnya. Gw juga malahan tadinya mau mengulas seandainya superman/batman/wonderwoman pensiun, gimana mereka menghadapi kehidupan sbg bukan manusia super lagi ya? Hehehe, kayaknya itu asyik, cuma laptop rusak jadi bahan2 yg udah kekumpul ga bisa gw buka, huhu, hilang deh inspirasi gw.

bridge said...

hahaha, Ge yang elo bilang itu kayak film RED dong... yang retirement para agen rahasia.... Disitu sih gak ada yg post power syndrome... Mereka cuman kangen sama masa2 ketika mereka masih muda

Endah said...

Hai, Indah. Saya sepakat dgn tulisanmu tentang PPS. Saya juga nggak puas dgn cerita "Ketika Roda Berputar". Nurut saya, untuk membunyikan PPS dalam cerita di bawah 1.000 kata mgkn tdk mudah(paling tdk bg saya). Memang manifestasi PPS ini pada tiap org beda (laki maupun perempuan). Ada yg jadi sakit, ada yg justru suka dandan kyk ABG, ada yg hilang rasa PD-nya, ada yg depresi.... Saya bingung juga mau pilih yg mana. Lalu saya putuskan aja 'manifestasi' yg paling mudah diceritakan: kehilangan rasa PD...
Sedangkan soal milih ibu-ibu, lebih karena kecenderungan saya mengangkat cerita dengan tokoh perempuan (antagonis maupun protagonis)...

Lala said...

Post Power Syndrome.
Sempet ngerasa ini ketika blog yang dulunya rame, tapi setelah jarang update dan BW, akhirnya blog sepi pengunjung :)
Sedih. Ngerasa kayak: "wah, apa tulisanku udah turun mutunya, ya?" :) Tapi kemudian akhirnya mikir, kalo aku juga yang bikin blogku sepi. Jadi ya udah, no more sadness.. :)

Anw,
bukan cuman soal gila hormat, tapi juga soal proses adjustment yang nggak diikuti sama keikhlasan menerima current condition. Kalo PPS-nya bentar, itu wajar. Tapi kalo berlarut2, nggak selesai2.. Oh my.. Itu baru bahaya..

Winda said...

wah, terjadi diskusi yg sangat menarik ttg PPS disini....
share pengalaman pribadi sama Mamaku sendiri ya...dulu si Mama tuh aktivis Dharma Wanita, G pasti tau banget deh ibu2 model begini....
selama Papa menjabat, maka Mama pun 'menjabat' walaupun gk ada gaji juga...wkwkwkwk....tapi semua ucapan didengar org, dan dihormati...
waktu Papa udah pensiun, gw rasa Mama agak2 ngalamin yg namanya PPS...minta Papa supaya aktif lagi, karena toh masih sehat, dan diminta juga sama kantor lamanya...sementara Papa gw tuh udah males banget kerja, wkwkwkwk..ya bayangin udah 30 tahun lebih kerja gitu lho...hahahaha...
tapi gw nyaru sama masa2 menopause-nya Mama...karena setahu gw, perempuan memasuki masa menopause juga bisa terganggu secara emosionil...mungkin itu juga jadinya (sepertinya) kebanyakan ibu2 yg kena gejala PPS...hiks...
maaf sotoy...
btw, untung Mamaku PPS-nya gk berlarut2...wkwkwkwkwk

-Indah- said...

G.. ahahahaa, seandainya manusia2 super itu pada pensiun? Hehehehe.. ada yang "milih" untuk pensiun lhoo, nonton "Mega Mind" dhe, tuh film walaupun sasarannya buat anak2 tapi menurut gua pesan moralnya bagus bangets!

~.*.~

Riaa.. bagus yaa film "Red"?

~.*.~

Mbak Endahh.. aahh, yang suka dandan ala ABG itu juga termasuk PPS yaa? Menarik itu sebenernya, hahaa.. gua pikir itu hanya karena ngga bisa nerima kenyataan aja kalo dirinya udah tua, hehe :D

~.*.~

Lalaa.. hehe, soal gila hormat, itu sebenernya hanya menyoroti satu bagian aja, Laa, bukan bermaksud menyamaratakan bahwa semua yang kena PPS itu tandanya adalah orang yang gila hormat :p

~.*.~

Windaa.. hihihi, malah Mama elo yaa yang ngalamin PPS :D

Post a Comment

thank you for coming and reading.. would love to hear your thoughts on the related post ;)