~when everything seems like it's falling apart, that's when God is putting things together just the way He wants it~ (unknown)
RSS

Tuesday, January 26, 2010

Tentang Jodoh


Gambar diambil dari :
http://lightbetweenlives.com/about_lbl/soulmates_soulgroups_files/stacks_image_602_1.png

Topic starter : Selasa, 26 Januari 2010 (6:25 pm)

Beberapa minggu lalu.. bentar cek postingan dulu biar ada tanggal pastinya, ahahaha :p

Ohh.. tepatnya tanggal 10 Januari, seperti yang ada di postingan berikut ini :

http://my30s-world.blogspot.com/2010/01/there-are-no-such-things-as.html

Postingan gua kali ini sih ngga ada hubungannya ama link di atas, wakakakak.. kalo ngga nyambung kenapa dipasang?

Karenaa.. ini dari pendeta yang khotbah di postingan di link itu, hihihi..

*walau sebenernyaa yaa tuh postingan ngga ada isi khotbah tuh pendeta juga yaa? :p*

(protesss muluu.. biarin aja napa seehh.. gua sesuka hati mo nulis apaan!!)

Anyway, balik ke pendeta itu, hihihi..

Kadang yaa sisi positif dari pendeta yang menyampaikan Firman dengan diselipi humor ituu.. well, jemaat kaga ngantuks, ahahaha..

Tapi tapii ohh tapii.. efek sampingannya adalaahh.. terkadang yang lebih diinget itu ya humornya dibanding isi Firman pada hari itu, ahahaha.. *oucch*

Seperti yang mo gua ceritain berikut ini.

Si Pendeta lagi cerita tentang kekuatan sebuah doa.

Dia bilang kalo misalnya hari itu di gereja kita ngeliat orang cakeps terus baru berdoa ama Tuhan : Tuhann.. jadikanlah dia jodoh sayaa..

Itu.. TELAT!!

Wakakakakak.. mustinya udah didoain dari 3 minggu yang lalu jadi pas ngeliat tuh cowok or cewek cakeps, kita tinggal bilang : Terima kasih, Tuhan, hihihi..

Dipikir2 ada benarnya juga yaa..

Gua pikir doa itu selain untuk pengucapan syukur, adalah sebagai bentuk iman juga, untuk mengamini apa yang belum terjadi.

Karena kalo kita hanya mendoakan apa yang udah kita miliki, itu bukan iman namanya, itu ucapan syukur.

Karena iman itu lebih berkaitan dengan apa yang ngga bisa dilihat mata, yang masih ngga jelas.

Ehh.. githu bukan yaa? Ahahaha..

Setidaknya sih gua nganggapnya demikian.

Semisal gini dhe.

Kita punya satu burung dalam genggaman, terus kita doa gini : Tuhan, saya beriman bahwa saya akan punya satu burung!

Ya elaahh.. itu burung udah ada dalam tangan elo githu lhoo..

Kalo doa-nya : Tuhan, saya percaya Engkau akan memberikan 1000 burung.

Naahhh.. itu baru iman, hihihi..

Kadang gua pikir yaa.. manusia itu tuh suka ngga ngerti posisi yaa..

Wong kita itu yang hambaNya Tuhan kok seringkali ketika kita doa malah minta ini itu ama Tuhan yaa?!

Tuh khan udah ngelantur dari judul postingan, ahahaha..

Mari kita menggiring ini ke soal jodoh.

Pas gua ceritain itu ke Sheryl, dia terus bilang ke gua, "Makanya, Dah, elo mulai doa minta jodoh gih dari sekarang, gua aja yang udah minta dari umur belasan sampai sekarang belon dikasih2 juga!"

Kemaren gua iseng nanya ma temen gua, "Elo pernah doa minta jodoh ngga sih, Depz?"

Dia bilang pernah, or sering yaa.. gua lupa dhe jawabannya.

Gua jadi mikir sendirii..

Dipikir2 gua itu jarang doa minta jodoh lho.

Pas si Depz nanya kenapa, gua jawab, "Gua masih belon bisa memutuskan apakah gua pengen punya jodoh apa ngga."

And dia bilang gua aneh, wakakakakak..

Apa iya aneh? :p

Menurut gua sih..

YA JELAS NGGA!!

*tipe yang ngga tega menganggap diri sendiri aneh, ahahaha :p*

Well..

Ngga tau juga yaa.. buat gua pribadi sih saat ini jodoh itu bukan prioritas utama gua.

Ketemu ya syukur, ngga ya udah.

Bukan pasrah.

Tapi lebih ke arah karena gua ngeliat punya pasangan itu lebih banyak nyusahinnya dibanding nyenenginnya :p

Tentu ajaa tentu ajaa..

Segala sesuatu itu punya kelebihan dan kekurangannya masing2, ya toh?

And I know that.

I'm not talking about anyone else and gua ngga sedang menganjurkan orang lain untuk begini begituu.. who am I to tell people what's best for them?

Kita semua itu punya pertimbangan masing2, bener or salah itu pretty much relatives in many things.

And gua punya pendapat and pertimbangan sendiri kenapa gua ngga terlalu ngoyo soal jodoh saat ini.

Cause I want to be happy with myself first, huehehehe..

Gua ngga mau menjadikan pasangan gua sebagai sumber kebahagiaan gua :p

Egois? Biarin, ahahaha..

Karena gua pikir hanya happy people yang siap membawa aura happy ke tempat lain, hihihi..

Jadi jadii.. artinyaa.. sekarang ini gua belon happy donks!

Yaa jelas belon!

Pertama dan yang utama adalaaahh..

Gua sendiri belon mendefinisikan apa arti kebahagiaan buat gua, wakakakakak :p

Wong definisi-nya aja ngga tau, gimana gua bisa bilang kalo gua happy apa kaga, hihihi..

Kenapa harus definisi gua?

Simply karena ini hidup gua, so gua harus menentukan sendiri and ngga make standar yang dipake oleh orang lain.

Karena apa?

Karena gua ama orang lain itu berbeda.

Ya ya yaa.. tentu saja kita sama2 keturunan Adam dan Hawa, sama2 tinggal di bumi ini.. sama2 sama2.. masih banyaaakk dhe persamaan gua dengan yang lainnya.

But..

Biarpun sama, gua ama mereka tetap aja berbeda.

And kebahagiaan itu sifatnya relatif.

Apa yang bisa membahagiakan seseorang belon tentu bisa membahagiakan yang lainnya, lalu apa artinya kebahagiaan itu sendiri palsu?

Ya ngga jugaa..

Contohnya gini dhee..

Orang yang demen ama anjing pasti bahagia bangets kalo dikasih hadiah anjing.

Lhaa.. kalo definisi kebahagiaan = dapat kado anjing, gimana untuk mereka yang ngga demen hewan?!

Biar sama2 punya anjing ngga menjadikan mereka sama bahagianya khan? :p

Nah lhoo.. kalo githu, kalo emang penting buat gua untuk bikin definisi sendiri tentang kebahagiaan, what stops me from define it?

Kenapa gua terasa belon menemukan urgensi-nya?

Apa itu artinya untuk saat ini kebahagiaan belon menjadi sesuatu yang penting buat gua?

Hmm.. you know what?

GOOD QUESTION!!

Ahahhaa.. itu pertanyaan yang selalu takut untuk gua jawab, and kalo ngga gua keluar2in maka gua ngga akan menghadapinya.

Soo.. at least sekarang udah keluar so next step is.. find out the reason why and deal with it :p

Demikianlah soal jodoh yang kalo dibaca2 sih sebenernya pembahasannya ngga terlalu menyinggung soal jodoh juga, ahahaha.. tapi tapii.. toh elo juga udah terbiasa khaaannn? ;)

Topic ended : 26 Januari 2010 (7:13 pm)

-Indah-
the soul traveller

4 raindrops:

bridge said...

jadi sebenarnya elo mau ngomongin soal bagaimana berterima kasih sama Tuhan, atau bagaimana meminta sama Tuhan ... atau ngomongin soal jodoh ya? *garukgarukkepala*

pertama soal request... yah, katanya siiiih....kalau minta apa2 sama Tuhan harus spesific... Jadi misalnya gue pengen jadi penulis yang terkenal dan sukses... ya mesti ngomong gitu... Masalahnya banyak orang berpikir kalau udah ngomong spesifik gitu... langsung jreng ... dpt deh permintaannya... Padahal kan gak...

kedua soal jodoh... hihihihih... gue juga kayaknya gak pernah ya doa soal jodoh... Pernah gue berdoa supaya bisa ke Taiwan ketemu F4... wakakakakakakakak... itu bukan minta jodoh yeee?

Anonymous said...

Pengertian saya, jodoh itu mmg ga ada. Kalau minta Tuhan yang menuntun sampai ketemu dengan orang yang tepat, nah itu namanya meminta dipasangkan dengan orang yang merupakan pilihan Tuhan, so kriterianya pastilah sesuai dengan kriteria Tuhan, bukan kriteria manusia.

eka wijayanti said...

Indah... Mari menulis tentang pohon saja. Mau saya bisiki faktanya? Bahwa tiap lahir 1 buah rumah, hilang 2 pohon dari muka bumi ini.

Dari pada menulis tentang jodoh (pasangan hidup), definisi kebahagian, egoisme, karena untuk saya sendiri semua itu misteri yang tidak habis diselami. Yang pasti, Tuhan tahu yang paling baik untuk hambanya.

-Indah- said...

Riaa.. mau ngomongin banyak haall, ahahahaha.. sebenernya buat gua pribadi itu ngomongin sesuatu secara campur aduk itu lebih mengasyikkan dibanding cuman fokus ama satu hal tertentu ajaa.. karena satu pikiran bisa meloncat ke pikiran yang lain yang bikin jadi mikir tentang hal2 yang mungkin sebelonnya ngga kepikiran, nah lhoo.. pusing khan? ;p

Gua rasa banyak orang yang doa ngga spesifik itu pertama karenaa.. dia sendiri sebenernya belon tau apa yang dia inginkan (gua bangets!). Kedua mungkin karena ketika udah minta secara spesifik terus ngga terkabul, takut kecewa (duhh.. kok kayanya gua lagee, ahahaha ;p) Ketigaa.. takut dianggap ngelunjak kali yaa, hihihi.. and banyaaak alasan lainnya.

Duhh.. Rii.. apa emang itu artinya "jodoh" itu bukan sesuatu yang penting buat kita yaa? :D

~.*.~

I know who you are.. ahh, bener juga yaa.. seringkali kita itu lebih mementingkan keinginan kita dan lupa untuk menanyakan ke Tuhan apakah yang kita inginkan itu udah sesuai dengan apa yang Tuhan mau dalam hidup kita!

~.*.~

Ekaa.. duh, Kaa, lagi ngga ada ide tentang pohon, hehe, gimana kalo gantian elo yang nnulis soal pohon? :D

Hihihi.. tapi bagi gua mengasyikkan, Kaa.. bertanya2 tentang soulmate, kebahagiaan dan yang lainnya for somehow I feel like He has given us some clues in life, hanya saja kita yang ngga cukup peka untuk bisa membaca dan mengartikan petunjuk2Nya ;)

Post a Comment

thank you for coming and reading.. would love to hear your thoughts on the related post ;)