~when everything seems like it's falling apart, that's when God is putting things together just the way He wants it~ (unknown)
RSS

Saturday, January 2, 2010

Tentang Kebencian

Gambar diambil dari :
http://th01.deviantart.net/fs23/300W/i/2007/344/6/f/Mask_of_hatred__by_asuka111.jpg


Topic starter : Sabtu, 2 Januari 2010 (6:23 pm)

I know I know.. hari ini ntah kenapa lagi banyak pikiran yang sliwiran (bagaimanapun cara mengeja tuh kata :p) di kepala gua and daripada menuh2in otak mending gua keluarin aja dhe lewat postingan supaya masih ada ruangan buat mikirin hal lain yang mustinya lebih perlu dipikirin.

Gua lagi mikir..

Sebenernyaa yang memberikan "nyawa" pada sesuatu itu tuh lebih ke arah kata itu sendiri atau arti dari suatu kata yaa?

Bingung?

Sama sih, ahahaha.. otak gua sih nyambung ama apa yang mo gua omongin tapi kalo gua sebagai orang luar baca2 nih tulisan ya jelas ngga konek, wakakakakak :p

Misalnya ginii..

Gua itu sebisa mungkin berusaha menghindari kata "benci" karena kata itu sendiri mengandung arti yang menurut gua yaa ngga bagus githu lhoo.. jadi in a way gua ngerasa semakin sering gua mengucapkannya, tanpa sadar mungkin kebencian itu sendiri akan semakin tertanam dalam diri gua.

Tapi di sisi lainn.. kok kayanya pilih kasih amat yaa.. si "benci" itu sendiri kalo tau bakal diartikan sedemikian negatifnya yaa andai dia punya hak suara tentunya dia kaga mau khan dikasih "label" seperti itu, which is.. ngga penting juga untuk dibahas karena toh si "benci" kaga ngerti, ahahahaha..

Dan khan ada yang bilang semakin sering kita mengucapkan sesuatu maka cengkraman kata itu pada diri kita itu semakin meluntur.

Maksudnya.. semakin sering seseorang mengucapkan kata "benci", arti kata "benci" itu sendiri semakin berkurang maknanya.

Which one are you?

Gua tetap stick ama yang pertama.

Gua ngga mau membiasakan diri gua untuk terbiasa untuk mengucapkan ataupun mendengar kata2 semacam "benci", "brengsek", "najis", dllsb.

Karena ya mungkin balik ke pengertian gua di atas tadi, gua ngga mau memberi suplemen ke alam bawah sadar gua akan sesuatu yang negatif, sekarang aja tanpa perlu dikasih suplemen pikiran gua kadang suka berkelana ke alam bebas dan memunculkan pikiran2 negatif yang mungkin asalnya dari alam bawah sadar gua, lahh.. kalo semakin ditumbuhsuburkan maka gua akan semakin susah buat mengendalikannya, ya toh?

Mungkin ini juga seperti yang gua pernah denger di Oprah di mana orang2 kulit hitam itu sensitif akan kata "negro", it's not the word itself tapi makna di balik penggunaan kata2 itu.

Kita yang ngga mengalami era itu mungkin bisa seenak udelnya menggunakan kata2 itu tanpa pikir panjang, tanpa memikirkan perasaan orang yang mungkin dulunya mengalami masa2 perbudakan.

Well.. jangan terlalu jauh bahas itu karena gua kaga ngerti, wakakakakak..

Demikian juga di sini itu kata "Cina" itu lumayan sensitif yaa.. gua sih lagi2 kaga mudeng.

Cuman yang gua tau dari beberapa orang kata "Cina" itu sendiri mengingatkan pada masa2 diskriminatif di masa lampau yang mana walaupun sama2 warga negara Indonesia tapii perlakuan terhadap mereka itu dibedakan.

Mari jangan membahas terlalu jauh, ahahaha.. karena gua ngga tau sejarahnya juga jadi daripada menyesatkan lebih balik kembali ke topik semula :p

*bukan berarti isi selain dua topik di atas itu benar adanya, ahahaha.. tapi tapii.. itu bukan tugas gua untuk menilai, bukan? be a smart reader, jangan langsung menelan bulat2 apa yang dibaca karena biar gimana kita punya value system yang beda.. what's right for me doesn't always have to be right for you, and vise versa :p*

That is why I never like the word "critics", karena menurut gua kata itu sendiri punya arti yang negatif and biasanya orang yang melancarkan kritik itu tujuannya buat menjatuhkan dengan bersembunyi di balik kerancuan arti kata itu sendiri, aiihh..

Kalo emang tujuannya untuk perbaikan, kenapa harus menggunakan kata "kritik" sementara ada kata lain yang lebih positif, semisal "masukan" atau "saran"?

Huahahaa.. padahal kosakata gua juga mepets yaa tapi kenapa juga ribets ama penggunaan kata2? :p

Cuma ya balik lagi ke awal (yang muter2 tanpa arah dan tujuan, hihihi) karena seringkali gua rasa kita itu mengucapkan sesuatu itu ngga terlalu mikirin artinya.

Words without meaning.

Ohh.. maann.. gua baru nyadar sesuatuu..

Udah tau khan kalo gua multitasking, huehehhe.. artinya artinyaa.. sambil ngetik gini sekalipun biasanya gua nyambi ngerjain yang lain, hihihi.. and tadi gua sambil main game berjudul "Panda Attack" yang mana kita kerjaannya nembak2in panda githu..

Ooohh, maaannn..

Ternyata dalam nge-game sekalipun kita musti milih dengan hati2 yaa!!

Yupp.. ternyata kesadaran itu perlu bangets yaa boo..

Makanya kalo melakukan sesuatu itu jangan sambil pingsan, Indaaaah, huahahaha :p

Bukan githu maksudnyaa..

Maksudnyaa..

Nge-game sekalipun harus pilih game-nya secara sadar!

Lha inii.. gua kok nge-game nembak2in pandaa!!

*padahal panda khan lucuu and sejenis ama hewan kesayangan gua, polar bear, huhuhu.. maapkan daku, Polar Bear, telah menyakiti saudara jauhmuu..*

Ini mungkin juga jenis game yang secara ngga sadar memupuk kadar "kebencian" dalam diri kita kali yaa, huaaa.. gawat bener dhee!!

Makanya lagi itu gua pernah denger, errhhmm.. lagi2 lupa di mana, kalo ngga salah sih di radio.

Pernah denger ngga kalo dulu khan kita suka dikasih tau tuhh.. kalo lagi maraahh.. jangan ditahan2 dalam hatii.. tapii yaa jangan main asal bogem juga, huehehehe..

Naahh.. salah satu bentuk penyaluran amarahnya itu khan disuruh mukul karung tinju or ikut latihan bela diri gih sanaa..

Naahh.. tau nggaa.. penelitian terbaru (ngga tau beneran diteliti apa kaga, apa mungkin dikasih embel2 "penelitian" biar kesannya lebih keren? ;p) bilang itu salah satu bentuk penyaluran emosi negatif yang salah!

Whyy?

Karena elo akan jadi makin agresif!!

Huaa.. ada benernya juga sih tuh yang dibilang!

And ntah kenapa lagi ngomongin soal mukulin karung tinju gini kok gua malah kepikiran soal minum alkohol yaa? Huahahaha.. mungkin karena contohnya jadi lebih nyambung kalo dikaitkan ama alkohol? :p

Yaa.. semisal ginii..

Elo lagi maraaaaaahhh.. terus lari ke bar and minum segelas alkohol terus rasa marah elo mereda.

Tra la laa tri li lii.. pulang dhe ke rumah.

Eehh.. besokannyaa dibikin marah lagee, aaarrrggghhh.. baaaarrr, here I comee!!

Segelas? Ngga cukup!!

Tambah lagee, bartender!! Gua mo sebotol!!

Glek glekk glekk.. aahh.. baru dhe legaan..

And tiap kali marah gua yakin porsinya bakal nambah, huahahahaa..

Karena apa yaa?

Ya mungkin emang harus dikeluarkan.. lewat kata2 :p

And again.. di mana kita bisa belajar semuanya ituu?!

Pinterrr!!

Anak2 boo.. mereka itu sebenernya guru terbaik buat kita!

Pernah nonton "Nanny 911"?

Khan sering tuh anak2nya pada nakal2 and violent githuu..

Naahh.. umumnya mereka jadi seperti itu karena mereka bottle up their emotions boo!

And selama kemarahan itu ngga dikeluarkan maka akan terus ada dalam diri kita walau alkohol mungkin bisa mengalihkannya sejenak and mendepaknya jauh ke bagian belakang memori kita, but it's there and akan tetap di sana sampai kita mengeluarkannya.

Soo.. biasanya sih oleh sang Nanny tuh anak2 diajarin buat ngomong, "I'm mad at you because.."

And kadang yaa boo.. orang dewasa itu ribetsss..

Mereka sering mengira kalo kita marah ama apa yang mereka perbuat, duhh.. langsung dhe take things personallyy!!

Aaihh.. please dhee.. hanya karena gua ngga suka apa yang elo lakukan, bukan berarti gua ngga suka ama elo khan?

You're not only what you do that I don't like, you're more than that!

Tapii.. kalo elo always take things personallyy.. yaa sebenernya sih masalahnya itu ada di diri elo, huahahaha..

*and gua yakin bangets pernah nulis gini somewhere.. hmm.. di mana yaa? :p*

Eehh btww.. tadi kita sampai mana yaa sebelon melenceng ke soal game? :p

Bentarr.. scroll ke atas duluu..

Iyaa.. kadang kita itu ngga terlalu memaknai kata2 yang kita ucapkan.

Orang yang tau betapa "lamaaaaa"-nya arti kata "selamanya" itu akan lebih berhati2 dalam mengucapkannya.

Bukan tiap ketemu selalu mengucapkan "I will love you foreeveeerrr.."

Tipe yang githu lebih mungkin enam bulan mendatang udah ngga kedengeran kabar beritanya, huahahaha :p

Eitss aahh.. apa gua udah masuk kategori sinis?

Menurut gua sih realistis, huahahaha.. beda sudut pandang jadi beda kata yang digunakan yaa, menarik bukan?!

*pembelaan diri bangets*

"Selamanya" itu asliii.. lama bangets lhoo..

Eehh.. tapi back again mustinya nanya dulu sih ke orang yang bersangkutan, arti kata "selamanya" buat dia itu apaan, siapa tau kita ngartiinnya beda, iya khan? :p

And berhubung nih topik terus datang kepada gua, tentang kesadaran maksudnya, bukan tentang "forever" itu, maka mungkin.. gua perlu belajar hal ini kali yaa?

Supayaa.. ngga terus terjatuh ke lubang yang sama, huahahaha.. masa kalah ama kedelai.. eehh.. keledai dink! :D

Yaa sutralah.. sebelon makin ngalor ngidul marii kita akhiri perjumpaan kita kali inii..

Gua mo back to game aja dhee, yeaahh ^o^

And tenaanngg.. ngga bakal main yang nembak2in panda lagi kok ;)

Topic ended : 2 Januari 2010 (7:48 pm)

-Indah-
the soul traveller

4 raindrops:

ami said...

indah asli aku setuju, sebisa mungkin menghindari mengucapkan kata berkonotasi negatif. doooh susah sih, apalagi kalau sedang berbicara dengan anak2, apalagi pada waktu mereka masih kecil. aku usahakan mencari padanan kata semisal 'jangan manjat!', aku gunakan kata 'yoook turun aja'. konon katanya, supaya anak juga lebih bisa berpikir positif.
haiyaah kaciaaan amat si panda binatang gendhut lutu itu. he eh mainin game yang lain gih hihihihi

eka wijayanti said...

Kritik dan saran itu berbeda, Indah. Kritik atau kritika itu, dimaksudkan untuk memilah dan meletakkan sesuatu tepat pada tempatnya. Sementara saran itu bersifat usulan. Tapi memang kata "kritik" itu entah sejak kapan, terasa menakutkan.

emmanuellykeisa said...

setuju buat "pemilihan kata" yang Indah maksud. buat saya sendiri, terlepas dari hidup dan dibesarkan di lingkungan gereja ya (gak ada hubungan juga) :D.

nah..hubungannya gini..dulu itu, berhubung aku sedikit liar di waktu kecilnya..trus orang tua setiap ibadah malem suka bilang, begini loh...kita seperti ini loh...akhirnya saya belajar "jaga mulut (kata2, bertidak gak seenaknya". setelah dewasa aku merasa lebih nyaman dengan itu...

kadang sedikit terkesan kaku kalo udah keluar. ketemuan teman misalnya, apalagi yang gaul gitu...gimana gak kaget kalo dengar "heiiii....dari mana aja lu nyet?"...

baru ketemuan, kangen2an..tepok2an..tapi koq ujung2nya bilang monyet sih? hahaa..

ya sudah, kalo mereka sama2 nyaman silahkan...hihihi,,,asal jangan dibilangin ke aku aja...bisa2 aku berubah jadi abu-abu dalam hitungan sepersekian detik...

jadi bener bangets, menurutku juga, makin sering kita ucapkan sesuatu itu, makin kurang makna kata itu yang terserap..

*selamat nge game, nikmati hari terakhir liburan*

-Indah- said...

Amii.. ayy ayy.. iya tuh bener bangets, gua juga pernah denger soal ngomong ke anak2 itu kalo bisa pake kalimat yang berkonotasi positif walau maksudnya ya sebenernya sama aja ama yang dikasih contoh di atas itu soal manjat yaa :D

Berarti berartii.. penting yaa boo buat ngatur emosi juga soalnya biasanya khan kalo emosi udah kepancing itu susaaahh untuk mikir and ngatur kata2, ahahaha..

~.*.~

Ekaa.. iya sih, Kaa.. tapi gua liat sekarang ini juga jarang orang yang melancarkan kritik dengan tujuan seperti yang elo maksudkan di atas itu.

Kritik sekarang punya kecenderungan untuk menyerang personal and malah melenceng dari alur yang mo dikritik..

Makanya tuh kata jadi semakin menakutkan, huhuhu..

~.*.~

Emmanuellyy.. ahahahaha ahahaha.. temen gua juga ada tuh yang demen bangets me-nyat-nyet-kan sana sinii, ahahaha..

Emang benerr.. masa kita dibilang monyeeettt!! Aarrrgghhh..

Btw, Emmanuellyy.. *toss* dipikir2 gua juga termasuk orang yang kaku, ahahaha :D

Tapii ya ngga apa2 dhe.. khan udah sering tuh dibilang mulutmu harimaumuu.. maka yaa udah seharusnya kita lebih memperhatikan dengan sadar apa2 aja yang kita ucapkan yaa :)

Post a Comment

thank you for coming and reading.. would love to hear your thoughts on the related post ;)