~when everything seems like it's falling apart, that's when God is putting things together just the way He wants it~ (unknown)
RSS

Monday, November 22, 2010

Movies : Elixir of Love

Gambar diambil dari :
http://chinesemov.com/actors/Richie.html


 Topic starter : Senin, 22 November 2010 (10:15 pm)

Well, berhubung nih film udah rada lamaa.. jadi harap maklum kalo amat sangat mungkin bahwa apa yang bakal gua bahas berikut ini ternyata bukan berasal dari film berjudul "Elixir of Love", wakakakakak :p

Yaa.. gimana donkss, pas gua nyari2 gambar nih film, ternyataa.. filmnya ini produksi tahun 2004 boo, hihihi.. berarti khan udah 6 tahun githu lhoo.. jadi wajar donks kalo gua lupaa, ahahaha.. wong kadang baru keluar dari bioskop aja gua udah ngga inget jalan ceritanya, wakakakak..

Anywayy.. "Elixir of Love" berdasar apa yang masih gua inget ituu.. kurang lebih ceritanya tentang seorang putri yang mempunyai aroma tubuh yang amat sangaaat ngga sedap yang bikin orang2 yang berada di dekatnya itu merasa mual mencium bau yang keluar dari tubuhnya itu.

Beragam cara udah dicoba oleh ortu sang putri tapi tetap aja ngga ada yang berhasil membuat aroma tubuhnya setidaknya berkurang, atau syukur2 malah menebarkan aroma wangii..

Sampai akhirnya saking putus asanya diadakanlah sayembara dengan hadiah yang menggiurkan tentunya. Cerita selengkapnya cari aja dhe ya di internet atau nonton aja sekalian, ahahaha..

Karena gua udah ngga terlalu inget juga cuman kemaren itu ada selintas yang gua inget and menurut gua hal itu menarik untuk dikupas.

Jadi ceritanya yang bau ini khan putri kerajaan githu dhe, naahh otomatis kalo di kerajaan2 Cina githu khan ada yang namanya tabib istana donks.. nah si tabib istana ini punya istri yang tiap kentut itu ampun daahh baunyaa, ampe orang yang berada dalam jarak yang lebih jauh aja bisa mencium baunya yang ngga sedap itu, tapi herannya kok si tabib anteng2 aja tiap kali istrinya kentut di dekat dia.

In the end baru ketauan kalo si kepala tabib ini ternyata sengaja mematikan indera penciumannya supaya bisa tahan berada di samping istri yang amat dicintainya itu tanpa perlu merasa tersiksa karena bau kentutnya.

Aww.. this is soo sweet githu lhoo.. walau si kepala tabib itu akhirnya diusir dari istana sih pas ketauan bahwa indera penciumannya ngga berfungsi lagi karena biar gimana gua rasa hidung ama lidah itu bagian penting buat jadi tabib supaya bisa mengenali obat ataupun racun hanya dengan mencium ataupun merasakan, ehh.. sebenernya semua inderanya perlu berfungsi dengan baik sih, hahaha..

Tapii.. bukan bagian itu sih yang mo gua bahas :D

Hahahaha.. maapkan buat yang udah baca tapi kaga nyambung ama yang berikutnya akan gua bahas, wakakakak..

Lanjutt..

Nah pas diadakan sayembara ini, otomatis khan si kepala tabib juga berusaha donks supaya jajaran dia dan anak buahnya yang bakal bisa 'menyembuhkan' sang putri, kalo ngga.. mau ditaruh di mana tuh muka, kepala tabib githu lhoo.. mana anak buahnya khan banyaak bangets, masa sih kalah ama orang luar yang kaga terlatih di bidang ilmu perobatan githuu..

Suatu kali sang kepala tabib menghadap sang raja and bilang kalo dia udah berhasil menemukan cara supaya bau badan sang putri ngga lagi tercium. Sang raja tentunya senang donks, dibawalah masuk sang putri untuk membuktikan bahwa apa yang dikatakan sang kepala tabib itu benar adanya.

Orang2 lain yang ada seruangan dengan sang putri itu udah merasa mual2 and ingin muntah namun si kepala tabib and anak buah kesayangannya itu tampak anteng2 aja, sama sekali ngga terpengaruh dengan bau badan sang putri.

Sang raja menyuruh agar sang putri dibawa kembali ke kamarnya terus nanya ke si kepala tabib kok bisa sih dia and anak buahnya itu ngga terpengaruh sedikitpun dengan bau badan sang putri?

Sambil tertawa senang si tabib kepala bilang bahwa dia menggunakan jarum akupuntur untuk mematikan indera penciuman anak buahnya jadi si anak buah ngga bisa mencium bau badan sang putri lalu kepala tabib itu mengusulkan agar semua orang yang berada di dekat sang putri, dimatikan aja penciumannya agar mereka ngga terganggu dengan bau badan sang putri.

Sang raja berang mendengarnya karena itu sama sekali ngga menyelesaikan masalah, karena khan ya ngga mungkin juga donks masa semua orang harus dimatikan indera penciumannya!

Naaahhh..

Poin ini menurut gua amat sangaaaaatt menarik!!

Nyadar ngga sih kalo terkadang kita ketemu tipe orang seperti yang cerita di atas ituu?

Sebenernya hanya 1 orang yang bermasalah, tapii.. orang2 di sekitarnya yang harus berubah dan menyesuaikan diri dengan dia, bukannya dia aja yang berubah githu lhoo, wakakakakak :p

Don't get me wrong, gua tetap berprinsip bahwa "Minoritas belon tentu salah, mayoritas belon tentu bener" and gua tetap beranggapan bahwa ketika 1000 lampu tidak menyala itu mungkin aja khan semua lampunya itu emang udah putus, ahahaha..

Cuman yaa.. lebih sering kejadiannya ituu.. tempat lampunya yang bermasalah sih :p

Ketika 1 orang itu selalu bermasalah dengan orang2 di sekitarnya maka lebih besar kemungkinan bahwa orang itu sendiri yang bermasalah dengan dirinya, ahahahaa..

Kita itu seringkali lebih fokus ke luar sementara yang perlu 'dibereskan' itu sebenernya yaa sesuatu di dalam diri kita sendiri.

Karena apa?

Pertama.. jauuhh lebih enak menyalahkan orang lain daripada bercermin dan harus mengakui bahwa kita turut ambil bagian dalam permasalahan yang sedang kita hadapi.

Keduaa.. terkadang terlalu dekat dengan sumber masalah itu bisa bikin kita ngga bisa melihat dengan jelas. Terkadang jarak itu perlu. Karena jarak yang cukup, ngga terlalu dekat and ngga terlalu jauh, justru memungkinkan kita untuk bisa melihat dalam porsi yang sewajarnya dari apa yang sedang terjadi.

Gua sedang bertanya2 ada apa ya? Kenapa pesan ini menghampiri gua saat ini? Padahal gua udah nonton nih film bertahun2 yang lalu and udah ngga inget pula ceritanya, tapi kok tiba2 melintas and membuat gua mengaitkan akan apa yang gua ceritain di atas ituu?

Apa gua sedang diajak bercermin? Ahahaha.. aduh aduhh.. siap ngga yaa melihat sosok apa yang menatap balik dari cermin? :p

Topic ended : Senin, 22 November 2010 (11:38 pm)

-Indah-

2 raindrops:

Yen said...

ada suatu saat aku ngerasa gamang, empty, unhappy dan ga nyaman bgt dengan keadaan disekelilingku, aku ngerasa kalo aku berada di tempat yg salah, di tengah crowd yg salah, dan alangkah berbedanya kalo saja aku berada di tempat lain, suasana lain, ritme hidup yg lain dan crowd yg lain.
tapi kemudian aku tersentak (tepatnya tertampar) dengan pemikiran spontan kalo yang salah itu sebenernya bukan lingkungan tempat aku saat itu berada. tapi adalah diriku sendiri.

walau aku nya pindah ke ujung dunia sekalipun, dgn attitude ku yang selalu unsatisfied dan passive seperti itu, aku tetep akan merasakan kehampaan yg sama.

-Indah- said...

Hmm.. emang bener sih, Yen, seperti yang elo bilang di kalimat akhir itu, kalo kita-nya yang ngga berubah terlebih dulu, seindah apapun "dunia" baru yang kita masuki, tetap aja kita akan merasakan sebuah "kekosongan" dalam diri kita itu.

Tapi terkadang, terkadang.. orang2 di sekitar kita itu lumayan 'berpengaruh' terhadap kita. Ada tipe orang yang butuh dukungan banyak makanya ngerasa cepet cape ati berada di tengah2 orang yang sama sekali ngga mendukung apapun keinginan kita itu.

Sementara yang ngga terlalu butuh dukungan dari orang lain karena dia bisa men-support dirinya sendiri secara emosional maka lingkungan luar itu ngga terlalu berpengaruh banyak terhadap dirinya :D

Perubahan emang seharusnya terjadi di dalam tapi kadang kondisi luar itu bisa amat membantu kita untuk berubah (ataupun tidak, ahahaha ;p)

Post a Comment

thank you for coming and reading.. would love to hear your thoughts on the related post ;)