~when everything seems like it's falling apart, that's when God is putting things together just the way He wants it~ (unknown)
RSS

Friday, February 19, 2010

CoD : Online Friends & Faith

 
Gambar diambil dari :
http://2.bp.blogspot.com/_Mpd1ozuoa64/Sl9oacXPVsI/AAAAAAAAA7U/8FByNxwALdo/s400/Bless+my+Online+Friends.jpg

Topic starter : Jumat, 19 Februari 2010 (8:19 pm)

Seperti biasaa.. kamar mandi itu sering kali memunculkan suatu pemikiran yang mungkin ngga bisa didapatkan di ruangan lainnya, huahahaha..

Ada apa yaa dengan kamar mandi? Apa karena airnya kah? Atau busa-busa sabun? Atau simply because suasananya yang tenang and benar2 memberikan privasi sehingga bisa "membukakan" pikiran untuk dapat "melihat" kemungkinan2 yang sebelonnya ngga terpikirkan? Hmm..

Anywayy..

Ada satu hal yang mengganjal gua tadi pas mandi, soal online friends.

And setelah sibuk merumuskan berbagai macam hal tentang online friends, somehow I can relate it with faith, huahahaha..

Penjelasan selengkapnya ntar malam aja yaa.. soalnya udah saatnya cabut ke kantor neehh..

*mudah2an masih inget apa yang mo gua omongin :p*

-paused : 19 Februari 2010 (8:24 am)-

Topic continues : Jumat, 19 Februari 2010 (6:32 pm)

Online friends. Teman yang dikenal dari dunia maya.

Gua teringat beberapa waktu lalu pernah "memisahkan" antara "real" friends ama "online" friends, terus salah satu temen online gua ada yang protes, "Heyy.. maksud elo gua bukan seseorang yang real? Emangnya elo pikir gua hantu?!"

Wakakakakak..

Ngakak dhe aww baca komennya dia itu, ahahaha..

Bukan maksudnya gua mo bilang dia somekind of "ghost" or gimanaa, tapii.. ya githuu.. online friends buat gua itu kerasa seperti lagunya Utopia, "Antara Ada dan Tiada", hihihi..

Maksudnyaa?

Ya githu.. they are someone real, tapii.. kaga keliatan wujudnya githu dhe di depan mata, hanya bisa "disentuh" lewat layar monitor.

Walaupun "wujudnya" ngga bisa diliat oleh mata, tapi "feel"-nya tetap dapat dirasakan.

Terus apa hubungannya ma faith?

Lha? Bukannya faith juga kaya githu?

Kita khan ngga bisa ngeliat yang namanya faith tapi kita bisa merasakan kalo "something" is "there", walau kita ngga bisa melihatnya ataupun menyentuhnya, tapi kita yakin bahwa di sana, di tempat yang sekarang ini belon terjamah oleh kita, ada yang sedang menunggu.

And kalo mo ngaitin lagi antara online friends ma faith, gua jadi teringat ama kisah Tomas yang perlu untuk melihat "bukti" dulu baru percaya.. mungkin bisa diibaratkan dengan tipe pertemanan online yang harus ketemuan muka dulu baru berasa afdol sebagai "teman" kali yaa?

Kalii.. ahahaha..

Buat gua pribadi yang udah beredar lumayan lama di dunia maya, dari sekitar 8 tahun yang laluu.. tapii.. temen2 online yang pernah bertatap muka bisa diitung pake jari, sebelah tangan aja cukup dhe, ahahaha :D

Rekor "tercepat" ketemuan ama temen yang gua kenal di internet itu adalah setelah kenal 1 tahun, hihihi.. buat banyak orang mungkin dibilang "lamaa amaaattt.. setahun kenal baru ketemuan!", well.. buat gua itu udah cepet bangets!

Soalnya yang sebelon2nya itu 2 tahunan dhe baru ketemu, walau dari sekedar balas2an message di milis terus merambah ke SMS or telp2an, tapii ya ituu.. baru 2 tahun kemudian gua mo ketemu.

Abis gimana yaa?

Gua itu tipe yang butuh "kenyamanan" dulu sih sebelon ketemu ama orang baru :p

Ada tuh temen blog gua dari luar kota yang dulu sering bolak balik ke Jakarta, and dia ngajakin ketemuan, tapii.. huehehe.. gua tolak mulu dhe, hihihi..

Abis gimana yaa? Bales2an komen di blog aja belon tentu sebulan sekalii.. terus kaga pernah chat pulaa.. buat apa ketemuan?

Ama sapen gua yang sama2 tinggal di Jakarta juga baru setelah 5 tahun surat2an plus telp2an and sms, baru dhe ketemu muka, hihihi :D

Tapii.. yang kaya gini lebih enak.. karena sebelonnya kita udah banyak "bercerita" tentang diri masing2 jadi pas ketemuan itu berasa ketemu ama orang yang udah lama kita kenal, yaa.. emang sebenernya 5 tahun udah termasuk lama yaa :p

Jadi sebenernyaa.. ya tergantung preferensi masing2 sih, no one can say which way is the right way to "treat" your online friends, apakah mo "ditingkatkan" menjadi teman dunia "nyata" atau tetap tertinggal di layar, yaa.. terserah pilihan masing2, karena toh tiap pilihan punya kelebihan dan kekurangannya sendiri2, bukan begitu?

Walau kalo soal faith yaa.. mustinya jangan dikompromikan, ahahaha :p

-Indah-
the soul traveller

0 raindrops:

Post a Comment

thank you for coming and reading.. would love to hear your thoughts on the related post ;)