~when everything seems like it's falling apart, that's when God is putting things together just the way He wants it~ (unknown)
RSS

Wednesday, February 10, 2010

QoD : Teman

 
Gambar diambil dari :
http://www.commentsyard.com/graphics/best-friends/best-friends24.gif

Topic starter : Rabu, 10 Februari 2010 (2:56 pm)

Ada satu hal yang mengganjal gua, tentang teman.

No noo.. bukan gua lagi bermasalah dengan teman gua, tapi yang mengganjal itu adalah "definisi" tentang "teman" itu sendiri.

Siapa aja sih yang bisa kita kategorikan sebagai teman?

And hal2 apa aja yang harus dilakukan oleh seorang "teman"?

Okayy.. mo teman, mo sahabat, mo kawan.. anyway you like to call them, apa sih definisinya?

Belakangan gua sering bangets ngeliat tulisan tentang teman yang isinya beginii..

Pertamaa.. bukan teman namanya kalo belon pernah berantem.

Kedua.. bukan teman namanya kalo hanya bisa muji and ngga ngasih kritik.

Hmm.. githu yaa?

Berarti berartii.. selama ini gua bukan teman siapa2 donkkksss?! Hiks hiks huaa.. padahal padahal gua pikir gua punya temen lhoo, walau ngga banyak tapii at least ada beberapa githuu *sigh*

Huahahaha.. okayy.. lebayy mulu dhe aww gua belakangan ini :p

Gua jadi inget duluu bangets gua pernah nanya ama temen baik gua, Michelle..

"Chelle, Chelle.. dipikir2 kok kita ini kaga pernah berantem yaa? Padahal khan banyak yang bilang belon jadi temen kalo belon berantem!"

Terus Michelle bilang, "Jadii.. elo mau kita berantem, githu?"

"Yaa.. ngga githu juga sih!"

"Kita khan ngga harus ngikutin definisi orang, kita bisa bikin definisi kita sendiri tentang pertemanan!"

Naahh.. itu dia!

Lagian dipikir2.. Michelle itu bukan temen yang "enak" buat diajak berantem, huahahaha.. karena nyolotnya dia kurang, wakakakakak :p

Yupp.. bisa dibilang dari sejak pertama dekat di tahun 1994, gua ma Michelle itu jarang berantem, beda pendapat mah sering but itu ngga mempengaruhi pertemanan kita.

Mungkin in a way bisa dibilang we respect each other's area, kita tau batas2 mana yang kaga boleh dilanggar walau ngga pernah diomongin secara blak2an, mencoba memahami pendapat masing2 walaupun bersebrangan pendapat satu sama lain.

And it's actually fine githu lhoo berbeda, yang menjadikannya ngga asyik itu adalah ketika perbedaan itu dijadikan sebagai suatu hal yang mengganggu.

Bukankah enak karena kita berbeda jadi bisa ngeliat hal yang sama dari 2 sudut pandang yang berbeda?

Tiap apa yang kita yakini bener itu pasti ada plus and minus-nya, soo.. daripada perang urat saraf buat menonjolkan bahwa pendapat kita yang paling bener, kenapa sih ngga ambil sisi positif dari pendapat masing2 aja?

Kalo elo mo berubah ya syukur, ngga ya udah.. ngga ngefek githu lhoo di gua karena apa yang ada di diri elo and apa yang berbeda dari kita, bukanlah sesuatu yang mengganggu hidup gua, huehehehehe..

(kecuali kalo udah annoying bangets and mengganggu keselamatan jiwa gua baru gua protes dhe, atau ngga kalo lagi not in the mood.. gua tinggal aja lah :p)

Soal yang kedua, tentang pujian dan kritik.

Mungkin karena gua sendiri ntah kenapa emang udah ngga suka ama kata "kritik" itu sendiri ya, kesannya negatif githu lhoo and hanya digunakan untuk menjatuhkan pihak lawan.

Bukan berarti elo ngga boleh memperingatkan temen elo ketika elo ngerasa ada yang salah dengan dirinya.

But still.. gua pikir you must choose your words wisely and carefully, bukan dengan membabi buta mengeluarkan kata2 pedas tanpa ngerasa perlu untuk disaring dulu!

Heyy.. pihak lain itu punya perasaan juga kalee.. and words cut deep.. real DEEP!!

And permintaan maaf ngga segampang itu menghapus luka yang udah terlanjur berdarah.

Soal pujian and kritik ini sebenernya bikin gua jadi mikir juga sih.

Emangnya salah ya muji temen?

And kalo emang we see nothing wrong, emang harus githu malah mencari2 kelemahannya dia untuk kemudian kita kritik?

Penting githu?

Ntahlahh.. ada apa dengan yang namanya "penerimaan" ya?

Bukankah sejak awal udah menyadari kalo kita itu berbeda satu dengan yang lain?

Okay mungkin di banyak sisi kita itu punya kemiripan but still.. biar gimana kita itu dua kepala yang berbeda yang juga punya dua hati yang berbeda yang pastinya menghasilkan pikiran ataupun cara pandang dan merasakan yang berbeda pula!

Belon lagi ditambah dengan pengalaman2 hidup kita yang membentuk pola pikir kita itu.

Soo.. menurut gua sih rada ngga masuk akal kalo elo memaksakan temen elo untuk selalu sepemikiran dan seiya sekata dengan elo!

And susahnya mungkin gini..

Misalkan antara gua, A and B berteman.

Naahh.. gua ma A itu seringkali sepemikiran, mungkin bisa dibilang kita sama2 tukang ngayal, sama2 percaya hal2 yang ngga masuk akal, ahahahaha.. sementara B itu tipe yang realistis.

Nah kalo jadinya si B lebih sering mengkritik si A yang menurutnya ngga "menapak" di bumi, sementara gua anteng2 aja ama perilaku si A karena in a way gua bisa ngerti si A karena gua juga khan sama2 ngga napak di bumi (walau ketinggiannya beda :p), apa lalu gua bukanlah temen yang baik untuk si A karena gua ngga bisa membuat si A melihat apa yang menurut si B disebut sebagai "kenyataan"?

Hmm..

Jadi mikir.. begitukah?

-paused : 10 Februari 2010 (4:12 pm)-

Topic continues : Rabu, 10 Februari 2010 (7:32 pm)

Kalo kita hanya boleh percaya apa yang sekarang ada di depan mata and masuk akal menurut pikiran kita, apa kabar dengan iman ya?

Bukankah iman itu berkaitan dengan percaya ama sesuatu yang masih ada di depan sana, yang belum kita lihat wujudnya?

Somehow what I believe is this.

Jalan kita itu terbatas.

Tapi bukan berarti kita harus membatasi jalan Tuhan akan hidup kita karena kuasaNya ngga terbatas.

Kadang mungkin ketika kita menoleh ke belakang pun kita akan terheran2 bagaimana kita bisa sampai di tempat kita berada sekarang, bagaimana kita bisa masih tetap hidup dan bernapas mengingat semua hal yang harus kita lalui untuk sampai di tempat di mana kita berada hari ini dan saat ini.

Apa yang salah dengan bermimpi, eh?

Every single dreams, no matter how small and irrational it might seem to others, still a personal big dream to the one who dreams about that one particular thing!

Who are we to laugh at one's precious dream?

Tapi khan kita hanya berusaha mencegahnya dari sakit hati kalo mimpinya yang terlalu ketinggian itu ngga kesampean!

Itu sanggahan dirimu?

Hmm hmm..

Neng2.. satu2nya cara untuk mencegah rasa sakit itu, ehh ada dua dinks.. yang pertama itu meninggalkan dunia itu sama satunya lagi itu mengeraskan hati biar ngga bisa ngerasain sakit, dengan konsekuensi yaa ngga bisa ngerasain senang juga, huahahaha :p

Jangan patahkan sayap sebelum mereka belajar untuk terbang.

If you can't say anything to pump their spirits, ya mending tuh kata2 ditelan aja dhee..

Don't be dream eaters to your own so-called friends!

Kalo bukan elo yang men-support mereka, siapa lagee?

Masa mo ngarepin musuh!

Lhaa kalo musuhnya beneran men-support, apa dunia udah ngga kebolak balik tuh?

Masa temen sendiri mematahkan semangat sementara musuh yang justru menyemangatinya untuk menggapai impian?

Let them pursue their dreams.. and be happy ketika impian mereka tercapai and encourage them ketika mereka merasa patah arang.

Lagian gua pikir we know our own limits juga kok.

Ketika kita udah mentok ke sana sini dalam mencapai mimpi kitaa.. that time we might learn to let go of that dreams and create new ones.

Tapi sebelon waktu itu tiba, sebagai teman.. hmm.. I don't think it's appropriate untuk memadamkan api yang masih berkobar.

Walau again, menurut temen gua sih mustinya kalo orang yang bersangkutan ngga mengijinkan pemadaman itu terjadi yaa mustinya tuh api tetap ngga bakalan padam, ahahaha..

But heyy.. we're still human githu lhoo.. akan ada saat2 di mana kita ngerasa lemah and impian terasa jauuuhhh bangets dari jangkauan, saat2 seperti ini tuh saat2 sensitif yang bisa mematahkan semangat bangets.

Jangan jadi orang yang meraup impian yang masih tersisa di benak temen elo untuk kemudian membuangnya ke laut, tapii.. jadilah yang membantu mengumpulkan serpihan mimpi yang berserakan itu.

Hmm.. githu ngga yaa?

Yaa.. sebenernya sih again kembali ke masing2 orang lain juga sih, ahahaha..

Sutralaahh.. gua juga bingung sebenernya mo ngomongin apaan, hihihi..

Tapii setidaknyaa.. udah lega dhee udah mengeluarkan apa yang selama ini ngeganjal :p

Topic ended : 10 Februari 2010 (8:37 pm)

-Indah-
the soul traveller

2 raindrops:

g. siahaya said...

Tau ga bhw ada org yg disebut toxic people? Kerjaannya memang mematikan "mimpi2" orang lain. Yg pasti, siapa yg jadi temannya orang-orang semacam itu, apes bener, hehehehe..

Ada lagi teman yg maunya saling bertolak belakang, makanya hobinya berantem, mungkin di situ kebahagiaannya kali ya? Kayak Tom and Jerry itu loh, hahahaha..

Yg pasti sih.. Hidup ini sudah terlalu banyak masalah, kalo harus berteman dengan tukang bikin masalah, alamak... kapan seneng2nya dong? Mendingan musuhan aja, toh sama saja situasinya, cuma beda nama doang.

-Indah- said...

*ngecek daftar temen dulu aahh.. ada yang termasuk toxic people ngga yaa? :D*

Ahahaha.. itu sebenernya yang tipe berantem lucu juga yaa.. ada juga khan tuh suami istri yang kaya githu juga, berantem itu cara mereka nunjukkin rasa sayang, ahahaha.. anehh :p Bukannya lebih enak sayang2an dalam suasana damai yaa? ^o^

And, G, ahahaha.. gua suka kalimat terakhirnya, ahahaha :D

Post a Comment

thank you for coming and reading.. would love to hear your thoughts on the related post ;)